Bagi yang sering menggunakan Total Commander, pasti agak gimana gitu saat menggunakan Windows Explorer. Demikian juga saat aku menggunakan Linux yang aplikasi file managernya lebih mirip Windows Explorer. Sebenarnya gak ada masalah mengunakan file managernya Linux semuanya masih tetap bisa dikendalikan. Tetapi kok terasa kurang praktis ya.

Akhirnya coba cari aplikasi Total Commander ntuk Linux dan ketemu Krusader yang direkomendasikan oleh Total Commander sebagai file manager untuk Linux. Total Commander sendiri memang tidak membuat versi untuk Linux.

Instalasi Krusader

Proses instalasi Krusader cukup mudah cukup dengan mengetik perintah tertentu melalui terminal. Hal ini disebabkan Krusader telah menjadi bagian paket dari distribusi Linux. Bila menggunakan Linux Ubuntu atau Mepis cukup ketik pada terminal

# apt-get install krusader

Setelah itu proses instalasi akan berjalan. Selesai proses instalasi, untuk menjalankan krusader, masih pada terminal ketik

$ krusader

Atau bisa juga dengan menekan Alt + F2 lalu masukkan perintah tersebut. Untuk pertama kali krusader akan meminta penyetelan konfigurasi Krusader. Hal ini sama seperti Total Commander ketika pertama kali diinstall.

Di komputer yang aku pakai shorcut Krusader ada di Application > Accessories > Krusader.

Tampilannya

Krusader

Secara umum tampilan dan fasilitasnya hampir menyerupai Total Commander. Selain membagi jendela menjadi dua tampilan, bisa juga membuka banyak tab. Uniknya saat memindah file selalu ditanyakan apakah akan copy, move, link, atau cancel. Lumayanlah tidak perlu klik shift lalu drag bila ingin memindah file seperti yang dilakukan dengan Total Commander.

Multi multi rename juga disediakan namun untuk dapat menggunakannya harus menginstall terlebih dulu program krename. Sedangkan fasilitas searchnya hampir sama dengan Total Commander, juga menyediakan search text dalam suatu file.

Salah satu fasilitas yang menurutku lumayan menarik ialah edit in root mode atau start Krusader in root mode. Kemungkinan dengan fasilitas ini kita bisa langsung mengedit file yang memang hanya boleh diedit oleh root/su. Sayangnya fasilitas ini belum berhasil kucoba soalnya password yang aku masukkan selalu ditolak. Padahal kalau menggunakan putty atau terminal bisa hehe.

OK Selamat mencoba aja!

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>